Thursday, December 10, 2009

+peluang itu mungkin datang sekali saja+

assalamualaikum.

terngiang2 pesanan seorang guru ku tika aku masih di bangku sekolah. katanya, "abu, peluang itu hanya datang sekali, maka rebutlah selagi mana ia mendatangkan faedah kepada kamu". aku menafsir setiap bait kata guruku, sekarang baru ku faham, mungkin perkara itu kita akan lakukan berulang kali, namun setiap kali perkara itu berlaku pasti keadaan atau situasinya tidak sama. begitu juga dengan peluang yang terbentang depan mata. jika kita rasa itu yang terbaik dan mendatangkan faedah pada kita, maka ambil dan rebutlah, mudah-mudahan ia akan menjadi satu nilai tambah pada diri kita kelak.

mungkin kadang-kadang kita akan rasa seperti deja vu. seperti kata sahabatku fawiz. namun dalam ke "deja vu" an itu, pasti ia tidak akan sama. kerana ia rasa akan sama. maka tidak sama bukan? hahahaha. kalau tidak faham. sila rujuk guru bahasa melayu di sekolah anda. atau rakan terdekat.

aku ingin berkongsi pengalaman yang mungkin aku tidak akan dapat jika aku tidak menjadi sebahagian dari keluarga jawatankuasa kolej KHAR. maka aku bersyukur aku adalah sebahagian darinya. Allhamdulillah, exco media telah berjaya melaksanakan program eksplorasi media yang memuatkan majlis antara lainnya ialah lawatan ke NSTP dan TV3. sedikit sebanyak ada ilmu yang ku peroleh di sana, antaranya cara percetakan surat khabar dan bagaimana sesi rakaman dilakukan. mungkin ada yang merasakan ia kerja yang mudah dan penuh "glamour" , tapi setelah pergi ke sana, ku rasakan kerja mereka agak perit dan sukar. maka benarlah, tiada kerja yang mudah. "we must strive to achive it!"

namun setiap pekerjaan itu akan bertambah manis dan indah jika tertegaknya syariat islam disitu. kerana sifat islam itu ingqilabiah. iaitu tidak tertegaknya islam dengan adanya kebatilan. itu yang agak kurang diterapkan di TV3. mungkin ada. tapi tidak menyeluruh. namun ilmu yang aku peroleh disana, amat berguna, sedikit sebanyak aku tahu macam mana sesebuah siaran di laksanakan dan bagaimana berita disampaikan. agak sukar rupanya. mungkin gambar di bawah boleh menceritakan segalanya....

dekat luar nstp. bergambar ramai2.

mesin pencetak surat khabar. yang putih tu adalah kertas surat khabar.

gulungan kertas. berat 1500kg.

mesin proses surat khabar. agak complicated.

dekat set "nasi lemak kopi o" TV9.

dekat bilik berita TV3. ( muka paling budget dah tu.)

dalam balai berita. cuba cari aku kat mana?

memang seronok, suatu pengalaman yang tak boleh dilupakan, rupanya dekat dalam set tu "indah khabar dari rupa". bila kita tengok secara live kat dalam set, ia agak berterabur dan tak menarik, tetapi bila kita lihat di kaca televisyen, set tersebut nampak cantik. itu lah tekni pencahayaan yang mampu untuk tutup segala cacat cela set pengambaran. "mata itu menipu" hehehe.

p/s : rasa macam nak melawat CNN la pulak. boleh tuan YDP?

Sahabat

Sudi-sudilah menambah sebagai rakan ^^,